Headlines

Menteri Sosial dan Satu Pejabat Kemensos Resmi Ditahan KPK Setelah Menyerahkan Diri

 


(TO - Jakarta) - Plt Juru bicara KPK, Ali Fikri dalam pointer konferensi persnya Minggu (6/12/2020) menyampaikan, informasi terkait  dengan  penahanan  tersangka JPB Menteri  Sosial  dan  AW,  Pejabat Pembuat Komimitmen (PPK) pada  proyek  Bansos  TA. 2020  di  Kemensos  dalam  perkara dugaan  tindak  pidana  korupsi  berupa  penerimaan  sesuatu  oleh  Penyelenggara Negara  atau  yang  mewakilinya  di  Kementerian  Sosial  RI  terkait  bantuan  sosial (Bansos)  untuk  wilayah  Jabodetabek  Tahun  2020. 


Dimana Sebelumnya bahwa Tersangka  JPB,  Minggu  6  Desember  2020  dinihari  sekitar  pukul  02.50  Wib,  telah menyerahkan  diri  menghadap  Penyidik  KPK,  demikian  juga  Tersangka  AW  telah pula  menyerahkan  diri  pada  hari  Minggu  6  Desember  2020,  sekitar  pukul  09.00 Wib, beber Ali Fikri.

Dijelaskan kebali oleh Ali Fikri, bahwa Penyidik KPK telah melakukan serangkaian  pemeriksaan para saksi-saksi dan  ditemukan bukti  permulaan  yang  cukup maka Penyidik  menyimpulkan bahwa JPB dan AW patut diduga  melakukan tindak  pidana korupsi dan untuk  kepentingan Penyidikan, KPK melakukan penahanan  para  tersangka selama  20 hari  terhitung sejak  tanggal 6  Desember  2020  sampai  dengan  25  Desember  2020, Jelas Ali Fikri.

Ali Fikri menegaskan  kembali bahwa JPB  ditahan di Rutan KPK  Cabang Pomdam Jaya  Guntur B dan AW ditahan di Rutan Polres  Jakarta Pusat. Sebagai  protokol  kesehatan  untuk  pencegahan  Covid-19,  maka  tahanan  akan dilakukan  isolasi  mandiri  selama  14  hari  di  Rutan  Cabang  KPK  pada  Gedung ACLC  KPK di  Kavling  C1.

Perkara  ini  berawal  dari  tangkap  tangan  yang  dilakukan  oleh  KPK,  5  Desember 2020.  Dalam  kegiatan  tangkap  tangan  ini,  KPK  mengamankan  barang  bukti berupa  uang  senilai  sekitar  Rp.  11, 9  miliar,  USD  171,085  (setara  Rp.2,420  Miliar) dan  SGD  23.000  (setara  Rp.243  juta), atau  total  sekitar  Rp.14, 5  Miliar  dan menetapkan  5  orang  sebagai  tersangka  yaitu  JPB,  MJS,  AW,  AIM  dan  HS.   

Pasal  yang  disangkakan  : Sebagai  pihak  yang  diduga  Penerima a.  JPB,  disangkakan  melanggar  Pasal  12  huruf  a  atau  b  atau  Pasal  11  Undang Undang  Nomor  31  Tahun  1999  sebagaimana  telah  diubah  dengan  Undang undang  Nomor  20  Tahun  2001  tentang  Pemberantasan  Tindak  Pidana  Korupsi Jo  Pasal  55  ayat  (1)  ke  1  KUHP;  dan AW disangkakan  melanggar  Pasal  12  huruf  a  atau  Pasal  12  huruf  b  atau  Pasal 11  dan  Pasal  12  huruf  (i)  Undang-Undang  Nomor  31  Tahun  1999  sebagaimana telah  diubah  dengan  Undang-undang  Nomor  20  Tahun  2001  tentang Pemberantasan  Tindak  Pidana  Korupsi  Jo  Pasal  55  ayat  (1)  ke  1  KUHP.  

Bahwa Konstruksi  perkara,  diduga  telah  terjadi :  Diawali  adanya  pengadaan  Bansos  penanganan  Covid  19  berupa  paket sembako di Kementerian  Sosial  RI  tahun  2020  dengan  nilai  sekitar  Rp. 5,9  Triliun dengan  total  272  kontrak  dan  dilaksanakan  dengan  2  periode.


JPB selaku  Menteri  Sosial  menunjuk  MJS dan  AW sebagai  Pejabat  Pembuat Komitmen (PPK)  dalam  pelaksanaan  proyek  tersebut  dengan  cara  penunjukkan langsung  para  rekanan  dan  diduga  disepakati  ditetapkan  adanya  fee  dari  tiap-tiap  paket  pekerjaan  yang  harus  disetorkan  para  rekanan  kepada  Kementerian Sosial  melalui  MJS.

Untuk  fee  tiap  paket  Bansos  di  sepakati  oleh  MJS  dan  AW  sebesar  Rp.10  ribu per  paket  sembako  dari  nilai  Rp. 300  ribu  perpaket  Bansos. Selanjutnya  oleh  MJS  dan  AW  pada  bulan  Mei  sampai  dengan  November  2020 dibuatlah  kontrak  pekerjaan  dengan  beberapa  suplier  sebagai  rekanan  yang diantaranya  AIM,  HS  dan  juga  PT  RPI yang  diduga  milik  MJS.

Penunjukkan  PT  RPI  sebagai  salah  satu  rekanan  tersebut  diduga  diketahui  JPB dan  disetujui  oleh  AW,  Pada pelaksanaan  paket  Bansos  sembako periode  pertama  diduga  diterima  fee Rp. 12  Miliar  yang  pembagiannya  diberikan  secara  tunai  oleh  MJS  kepada  JPB melalui  AW  dengan  nilai  sekitar  Rp.8,2  Miliar.

Pemberian  uang  tersebut  selanjutnya  dikelola  oleh  EK dan  SN  selaku  orang  kepercayaan  JPB  untuk  digunakan  membayar  berbagai keperluan  pribadi  JPB.  Untuk  periode  kedua  pelaksanaan  paket  Bansos  sembako,  terkumpul  uang  fee dari  bulan  Oktober  2020  sampai  dengan  Desember  2020  sejumlah  sekitar Rp.8,8 Miliar  yang  juga  diduga  akan  dipergunakan  untuk  keperluan  JPB.


(MP/ril)

Target Operasi.com Copyright © 2017

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.