Headlines

Amara Pedas Menilai KPU Gagal, Banyak Masyarakat Kehilangan Hak Pilih


targetoperasi.com - Massa dari Aliansi Mahasiswa dan Rakyat Peduli Demokrasi (Amara Pedas) kembali melakukan demontrasi ke kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumut, Jalan Perintis Kemerdekaan, Medan, Selasa (3/7/2018). Mereka menilai KPU gagal karena banyak masyarakat yang kehilangan hak suara di Pemilihan Gubernur Sumut (Pilgubsu).

Koordinasi Aksi, Karter Sitanggang, dalam orasinya mengatakan, bahwa KPU dinilai gagal dalam menyelenggarakan Pilgubsu 2018, karena ada jutaan masyarakat yang tidak bisa menggunakan hak suaranya. Tidak hanya sampai disitu saja, Karter mengatakan banyak warga yang dipersulit saat ingin menggunakan hak suaranya.

"Undangan memilih sudah ada, tapi tidak juga diperbolehkan memilih. Lalu C6 banyak yang tidak dapat, sehingga banyak warga yang tidak bisa memilih. Lalu mengapa pengurusan A5 itu sulit sekali dan waktunya hanya sebentar", jelas Karter.

Sementara itu, Yulhasni komisioner KPU Sumut yang menemui massa pendemo mengatakan bahwa seluruh aturan main di Pilgubsu sudah dilaksanakan dengan baik. Jika yang dipersoalkan itu masalah A5 dan C6, maka dalam pengurusannya itu juga ada aturan mainnya.

Misalnya soal A5, Yulhasni menjelaskan bahwa masa pengurusannya itu 3 hari sebelum hari pelaksanaan Pilgubsu 27 Juli. Artinya, ya harus diurus sebelum masuk masa tenggang. Kalau diurus saat waktunya sudah habis, maka secara aturan tidak bisa lagi dikeluarkan A5 tersebut.

"KPU juga tidak mungkin menabrak aturan tersebut", ujarnya.

Soal C6, menurut Yulhasni masyarakat tetap bisa memilih dengan membawa e-KTP, namun memilihnya haruslah di alamat domisili sesuai e-KTP.

"Kalau mencoblosnya tidak di tempat sesuai dengan alamat sesuai e-KTP, maka tidak bisa memilih", tandasnya.(red)

Target Operasi.com Copyright © 2017

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.