Headlines

Artis Narkotika dan Hak Asasi Manusia


DR Anang Iskandar, SIK, SH, MH. Dosen Trisakti. KA BNN 2012 -2015. KABARESKRIM 2015-2016

targetoperasi.com - Banyaknya  artis terkenal yang tersandung kasus narkotika, sebut saja  Whitney Houston, Michael Jackson, mereka adalah penyalah guna narkotika yang momentum berita kematiannya menghebohkan dunia,  banyak pula artis penyalahguna saat ini dalam perawatan rehabilitasi, mereka sedang berjuang untuk sembuh melawan penyakit adiksi narkotika serta dampak buruk akibat penyalahgunaannya.
Secara fisik mereka masih dapat melakukan aktifitas keartisannya namun secara mental mereka sakit jiwanya.

Ada juga artis yang ditangkap penegak hukum dan dipaksa  direhabilitasi seperti John Lenon , Bob Marley , donovan karena kepemilikan narkotika .
Sedang kan artis williams justru dijebloskan ke penjara karena bertindak selaku pengedar , sebagai public figure nilai beritanya sangat tinggi, apalagi artis bermasalah dengan narkotika meskipun perannya sebatas penyalah guna maka beritanya akan dijadikan referensi oleh masarakat

Demikian pula artis narkotika yg banyak tertangkap di indonesia beberapa saat yang lalu umumnya sebagai penyalah guna (bedakan penyalah guna dengan pengedar) mereka adalah artis sakit dengan kondisi fisik yang relatif bugar dapat beraktifitas secara wajar nanun dibalik itu jiwanya sakit adiksi narkotika yaitu sakit ketergantungan narkotika dimana fisik dan psyikisnya menagih narkotika setiap saat, terapinya  masuk pada wilayah kesehatan jiwa. Artis sakit ini tidak memiliki kamus efek jera karena jiwanya agak terganggu .

Artis sakit ini menurut undang-undang yang berlaku dikatagorikan sebagai artis yang menggunakan narkotika tanpa hak dan melawan hukum, oleh undang-undang disebut penyalah guna, mereka diancam hukuman penjara kurang dari lima tahun sehingga  tidak memenuhi sarat untuk ditahan . Mereka dijamin undang-undang narkotika untuk direhabilitasi . Kalau penyalah guna ini dimintakan visum/diasesmen oleh penyidik maka penyalah guna berubah status hukum menjadi pecandu .

Artis pecandu ini yang merupakan metamorpose dari penyalah guna menurut undang undang wajib direhabilitasi, dan menjadi tanggung jawab negara. Itu sebabnya dibentuk BNN dan ada nomenklatur Deputi Rehabilitasi.

Upaya rehabilitasi dapat dilakukan melalui, Rehabilitasi secara mandiri atas beaya keluarganya. Rehabilitasi dipaksa undang undang melalui Institusi Penerima Wajib Lapor (IPWL) yang dilaksanakan oleh kemenkes , kemensos dan BNN  dibiayai oleh APBN. Rehabilitasi dipaksa penegak hukum melalui penempatan dilembaga rehabilitasi sejak penyidikan, penuntutan sampai putusan hakim dibiayai oleh APBN.

Salah kaprah penanganan dan pemberitaan artis atau pesohor yang menggunakan narkotika tanpa hak dan melanggar hukum, dengan diberikan penahan dan hukuman penjara yang seharusnya  direhabilitasi seperti selama ini lumrah terjadi , menyebabkan runyamnya penyelesaian narkotika di Indonesia, hal ini disebabkan penanganan dan pemberitaannya seakan akan benar menurut hukum dan bisa menyelesaikan masalah narkotika di Indonesia.

Trend perkembangan penyalah guna narkotika

Secara khusus penelitian terhadap penyalah gunaan  narkotika di kalangan  artis atau pesohor belum pernah dilakukan , namun secara  umum telah dilakukan penelitian oleh BNN dan Puslitkes UI yang dilakukan setiap dua tahun sekali dimana hasilnya menunjukan jumlah penyalah guna narkotika dari tahun ketahun mengalami kenaikan yang signifikan, dari awal dilakukan penelitian BNN jumlahnya 1,5 juta yang sekarang ini sudah mencapai 5,8 juta . Apa arti semua ini bagi kita ?

Selaras dengan hasil penelitian narkotika tersebut diatas, artis/pesohor  yang bermasalah dengan penyalahgunaan narkotika di Indonesia jumlahnya cukup banyak, perkembangannya mengikuti deret hitung, jaman know perkembangannya  sudah memasuki deret ukur banyak artis yang ditangkap dan dibawa ke pengadilan . Pada titik ini saya memberikan apresiasi kepada penyidik karena  prestasinya tetapi  kalau penangan selanjutnya dilakukan secara konve. (***)

Target Operasi.com Copyright © 2017

Gambar tema oleh Bim. Diberdayakan oleh Blogger.